Rabu, 29 Februari 2012

Share

tiap hal ada masanya jadi buat apa nunggu sesuatu yang ga pasti? so jadilah kuat, dan mulailah buat tentuin pilihan. inget!! kalo hidup tu pilhan. kalo lu sendiri masih bingung buat jadi tegas n nentuin pilihan, lu ga bakal dapetin apa-apa. yang ada cuma penantian n kekosongan. pertanyaannya, mau sampe kapan lu mau begitu? sampe lu ngrasain dulu ga enaknya jatoh, sakit, putus asa baru mau sadar? emang lu siap? emang lu mampu? jangan buru-buru jawab 'gw pasti mampu', pikirin dulu. bener kalo orang bijak tu orang yang belajar dari pengalaman, tapi jangan lupa kalo orang cerdas bisa belajar dari pengalaman orang laen, jadi dia ga usah ngerasain dulu baru mau belajar.

coba deh buka mata lebar-lebar. bukannya ada hal laen yg lebih berguna daripada terus-terusan fokus di satu titik? fokus itu bagus tapi bukan berarti harus terobsesi pada sesuatu to? kadang lu terlalu fokus sampe-sampe fokus lu berubah jadi obsesi yang percaya ato ga, itu bisa bikin lu sakit pelan-pelan.

lagipula kenapa ga coba buat belajar kenal lebih dalem siapa diri lu, siapa orang-orang di deket lu, bagaimana lingkungan sekitar lu. kenapa lu harus buru-buru? santai aja kali. kalo lu nanya 'harus ya?' jawabanya harus lah. soalnya seberapa persen lu berani untuk menyukai sesuatu, sebesar itu juga lu harus siap sakit. inget!! kadang hal-hal terdeket di hidup lu justru bisa bikin lu luka lebih dalem.

jadi udah ngerti sekarang kenapa ga usah buru-buru? coba renungin lebih dalem lagi. renungin? 'emang ada yang kurang dari gw?' pertanyaan bagus. mungkin ga ada yang salah n ga ada yang kurang dari lu, coba lu pikir, lu kadang ga mau liat ke dalem hati lu lebih lagi, mungkin hubungan lu secara vertikal n horisontal ada masalah.

minta, maka kamu akan diberi. kurang jelas tu kalimat? doa, pandang Tuhan.. jangan berkutat sama logika lu sendiri!! logika lu ga bakal bisa ngerti apalagi nerima apa yang Tuhan rencanain. kalo ada yang bilang indah pada waktunya, jadiin itu pengharapan buat masa depan yang lebih baik.

kalo lu bilang 'gw udah capek denger tuh kalimat.' gw mau bilang ga ada salahnya jenuh sama perkataan dan nasehat, tapi coba pikir lagi. semua yang tertulis diatas pantes buat lu renungin lagi, tapi kalo lu tetep keras hati, mau sepanjang n selebar apapun penjelasan ga bakal ada gunanya. jadi tentuin pilihan lu dengan hati, soalnya hati ga pernah boong.

dan penyelesaian dari semua yang terletak di atas adalah bagaimana lu mandang diri lu sendiri. dasar dari tiap hubungan adalah kasih, maka milikilah kasih, terutama kasih buat Tuhan. 'hah?? buat Tuhan???' kalo lu nanya begitu maka jawabnya, pikirin sebenernya siapa sih yang nyediain semua yang lu butuhin di dunia ini??

nah kalo lu udah dapetin kasih yang sejati baru lu akan ngerti yang namanya ketulusan hati. jadilah kayak anak kecil yang ga pernah pusing mikir ini itu, lu harus punya hati yang simple, terutama kalo liat permasalahan. maka masalah ga bakal jadi beban buat lu lagi.

akhirnya, jangan pernah menyerah. kadang buah dari perbuatan bener dan tulus tu ga selalu manis, tapi itu semua bakal ngukur sejauh mana lu mau setia n bertahan, sekuat apa hati lu, setegar apa jiwa lu, dan kalo lu udah lulus, lu bakal ngerti semuanya. jadi jangan biarin hal yang baik ngalangin hal yang lebih baik dateng di hidup lu, kalo waktunya lepas, lepas aja. terakhir, kalo ada perubahan di hidup lu. pastiin lu ada di sisi yang positif.GBU..

Selasa, 14 Februari 2012

Cinta dan Sang Bijak


suatu hari cinta bertanya pada seorang bijak, katanya 'guru, aku diciptakan begitu hebat. aku dapat satukan musuh, lunakkan hati yang beku, bahkan berikan harapan, namun kenapa ada diciptakan patah hati? oleh karena dia aku disalahkan!' mendengar itu sang bijak tersenyum.

belum lagi selang beberapa lama, cinta kembali bertanya 'guru, sekali lagi aku bertanya, aku diciptakan tulus, penuh bahagia, dan murni, namun kenapa cemburu dan buta selalu ikuti aku? karena mereka aku tak di percaya' mendengar itu sang bijak tak hanya tersenyum. ia menggelengkan kepalanya.

belum lagi sempat ia berhenti, cinta kembali bertanya 'guru.. ada satu lagi yang ingin ku tanyakan. aku adalah rasa tanpa syarat dan aku dijalani tanpa alasan, tapi kenapa orang mencari kesempurnaan dibalik kekuranganku? mereka selalu anggap aku bercela, karenanya aku hanya jadi bualan belaka.' mendengar itu sang bijak merasa iba dan menepuk pundak cinta.

sang cinta tak mengerti maksud orang bijak itu ia pun bertanya, 'apa maksudmu guru?'

sang bijak berujar dengan lembut, katanya 'cinta.. kau tahu bahwa kau dapat lakukan perkara besar, kau mengerti kau tercipta luar biasa, kau tahu bahwa kau dijalani tanpa butuh alasan. namun kau mempertanyakan kenapa benci ikutimu, patah hati sobatmu, buta menuntunmu, dan kesempurnaan menuntutmu.. ketahuilah bahwa tanpa ada cemburu, patah hati, buta mu, atau kesempurnaan yang mereka cari kau tak kan pernah sadar bahwa kau sudah sempurna untuk melihat betapa kasih yang ada padamu dapat sembuhkan hati yang luka.'

mendengar itu cinta merasa gembira. ia akhirnya sadar apa yang selama ini ia sesali adalah mereka yang membantunya temukan jati dirinya. sebelum sempat berterima kasih, sang bijak telah pergi entah kemana.

cinta, ia tercipta untuk sembuhkan luka, namun patah hati buat kita lupa akan itu.

cinta, ia terlahir tulus, namun kecemburuanmu buat kau buta akan ketulusan.

cinta, ia dijalani tanpa alasan, namun apa yang kau harapkan darinya adalah alasan baru untuk mencelanya.

cinta itu ada dan sempurna, namun kita menodainya dengan apa yang kita lakukan. sadarilah bahwa cinta itu anugerah, maka kau tak akan lagi mempertanyakan apa itu cinta.